Wisata Air : Umbul Kapilaler Ponggok Klaten


Hari sabtu kemarin janjian ma Mb Vina mau ke Umbul Kapilaler hari minggu ini. Karna ga tau tempatnya dimana, akhirnya search di google. Sayang di google juga ga ada. Walopun gitu kita mutusin kalo tetap berangkat aja. Paling sekitaran umbul ponggok dan bisa nanya ke penduduk sekitar. 

Minggu pagi aku dah sibuk nyiapin ini itu. Jam setengah 8 berangkat dari rumah. Nyampe di rumah Mb Vina jam 8 kurang sepuluh. Dan nungguin Mb Vina nyiapin ini itu juga sampe akhirnya berangkat jam setengah 9 😂😂😂

Pas perjalanan menuju ke umbul, ternyata ada papan yang nunjukkin arah ke Umbul Kapilaler. Dan ternyata umbulnya itu masih masuk ke dalam desa pelosok gitu. Jalannya agak sempit. Mungkin mobil bisa masuk, tapi agak susah karna jalannya sempit.

Setelah sampe, sebelum masuk ke umbulnya harus bayar tiket Rp 3.000 per orang. Untuk parkirnya agak sempit dan masih turun ke bawah. Parkirnya bayar Rp 2.000 untuk sepeda motor dan harus bayar langsung.

Begini penampakan Umbul Kapilaler

Airnya jerniiiiih banget. Dan banyak ikan yang berenang *masa’ terbang*. Di umbul ini ada bagian yg dalem banget, ada yang ga begitu dalem. Yang bagian dalem cuma di bagian kecil umbul. Umbul kapilaler ini ga begitu rame cuma ada sekitar 10 pengunjung. Mungkin ga begitu banyak orang yg tau. Dan itulah yang aku suka. Kalo terlalu banyak orang jadi ga terlalu bebas. 

Biasanya kalo habis renang (main air maksudnya), pasti perut bernyanyi riang. Jangan kawatir, di sekitar umbul ada banyak penjual. Yang paling aku suka tentu saja penjual gorengan. Dan harganya murah guys, tempe dan bakwan goreng cuma Rp 500 per biji. Kalo pisang goreng Rp 1.500 per biji. Untuk minumnya ada es teh yang harganya Rp 3.000. Dengan uang Rp 5.000 sudah bisa menikmati gorengan dan es teh. Kalo mau makan makanan yang agak berat, di sini juga ada yang jual somay dan mie ayam. Yummy 😋😋

Setelah kenyang karna makan 4 gorengan plus es teh manis. Kita langsung mandi dan ganti baju. Untuk tempat mandinya lumayan bersih. Ada beberapa tempat, jadi ga usah kawatir dan bisa milih-milih. Di dalam kamar mandinya ada kran air, ember, gayung dan tempat gantungan baju. Sayang tidak dibedakan untuk cewek atau cowok. Jadi yang pake jilbab harus hati-hati. Untuk biayanya Rp 2.000 per orang. 

Selesai beberes, kita sempet wefie di sekitar umbul.

Sebenernya masih pengen foto-foto, sayang langitnya udah mulai nangis. Akhirnya buru-buru pulang. See u next time Umbul Kapilaler ✋✋✋✋

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s